Home / Berita utama / Presiden Jokowi; Ada Kabupaten Tak Punya Jalan Aspal
Presiden Jokowi; Ada Kabupaten Tak Punya Jalan Aspal

Presiden Jokowi; Ada Kabupaten Tak Punya Jalan Aspal

Jakarta, fajartimor.com-Dalam pembukaan Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP), Minggu 10 Januari 2016, Presiden Jokowi mengakui bahwa di salah satu kabupaten di Papua, dengan kondisi kekinian Indonesia justru tidak punya jalan Aspal!.

“Ini problem yang ada di depan mata kita. Ketimpangan wilayah, kaya dan miskin. Ketimpangan harga. Ketimpangan itu nyatanya memang ada, faktanya ada,” kata Jokowi.

Jokowi mencontohkan harga bensin premium antara di Pulau Jawa dengan di wilayah pegunungan Papua, seperti Wamena dan Jayawijaya yang mencapai Rp60-Rp70 ribu per liter.

“Di sini semen harganya Rp60 ribu, di sana harganya Rp800 ribu, ada yang Rp1,5 juta, Rp2 juta dan‎ Rp2,5 juta,” katanya.

Kembali Jokowi bercerita, bahwa ada sebuah kabupaten di Papua yang membuatnya sangat kaget. Karena tidak ada jalan aspal di wilayah itu.

Pemotongan tumpeng ulang tahun PDIP ke 43, menjadi bagian penting pada Rakernas PDIP 2016 di Hall D2 Expo Pekan Raya Kemayoran Jakarta. Gambar, Presiden Jokowi, Wapres Jusuf Kalla, menerima Tumpeng dari Mantan Presiden ke 5, Megawati Soekarno Poetri.(foto/dok.Humas DPP PDIP)

Pemotongan tumpeng ulang tahun PDIP ke 43, menjadi bagian penting pada Rakernas PDIP 2016 di Hall D2 Expo Pekan Raya Kemayoran Jakarta. Gambar, Presiden Jokowi, Wapres Jusuf Kalla, menerima Tumpeng dari Mantan Presiden ke 5, Megawati Soekarnoputri.(foto/dok.Humas DPP PDIP)

“Untuk menuju Wamena jalannya empat hari. Karena itu saya perintahkan PU dan TNI agar tahun ini antara Momogo, melewati Duga naik ke Wamena harus tembus jalan darat. Saya enggak tahu caranya. Yang penting saya perintah dulu,” katanya.

Menurut Jokowi, bila hal itu bisa terwujud dan ada jalan tembus menuju Wamena, maka harga kebutuhan yang telah disebutkan tadi dapat ditekan hingga setengahnya.

“Semen diangkut pakai pesawat, 1 kilogram ongkosnya Rp10 ribu. Betapa besar ketimpangan itu,” katanya.

Karena itu, Jokowi memastikan pulau-pulau akan dikoneksikan dan dihubungkan. Kemudian tantangan kedua adalah kemiskinan yang di depan mata. Menurutnya, angka yang ada saat ini mencapai 11 persen, tetapi dia ingin memastikan patokan dari jumlah tersebut.

“Kalau patokannya menurut Bank Dunia 2 dollar, mungkin angkanya jauh beda sekali,” katanya.

Karena itu, soal infrastruktur  anggaran untuk Indonesia timur berlipat jauh dengan tahun lalu. Baik yang berkaitan dengan jalan, airport, bandara dan bendungan.

“Anggara infrastruktur kita kurang lebih Rp311 triliun. Tol trans‎ Sumatera dan yang mangkrak-mangkrak 5 atau 10 tahun lalu kita ambil alih. Kemudian jalan-jalan perbatasan, bahwa kita sampaikan kita ingin membangun dari pinggiran, membangun dari desa,” katanya.

Menurut Jokowi, fasilitas jalan yang tertinggal jauh kurang dari tetangga membuat bangsa ini inferior. Karena itu, seluruh elemen harus siap dengan MEA dan tidak ada jalan lain.

“Keterbukaan kita sudah di depan mata. Kita harus siap, tidak ada lagi cara yang lain. Jalan di NTT, perbatasan kita lebarkan, kita ingin lebih baik dari tetangga kita,” ujar Jokowi. (ft/viva/ Eko Priliawito, Reza Fajri)

 

About Bony Lerek

Scroll To Top